ENERGY

PLN akan Bangun 201 Pembangkit Listrik 100% Made in RI

66a383f9-20c3-40ac-9702-0ddc585ef296_169
Ilustrasi Foto: Istimewa/PLN

Jakarta – PT PLN (Persero) berupaya meningkatkan penggunaan produk-produk dalam negeri untuk proyek-proyek pembangkit listrik yang dikerjakannya. Salah satu caranya dengan membuat ‘PLTU Nasional’ alias ‘pembangkit listrik merah putih’.

PLTU Nasional adalah pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) dengan kapasitas di bawah 100 MW yang seluruh komponennya dibuat di dalam negeri alias ‘100% Made in Indonesia’.

Pembuatan PLTU Nasional akan melibatkan 14 Badan Usaha Milik Negara (BUMN) dan sekitar 190 perusahaan swasta nasional. Sampai 2025, direncanakan akan dibangun 201 PLTU Nasional.

“Konsep PLTU nasional, seluruh elemennya dibuat oleh orang Indonesia, TKDN (Tingkat Kandungan Dalam Negeri) 100%. Ada 201 unit PLTU skala kecil di bawah 100 MW sampai 2025. Akan ada 14 BUMN strategis dan 190 swasta nasional terlibat,” kata Kepala Satuan Komunikasi Korporat PLN, I Made Suprateka, saat diskusi di Kantor Pusat PLN, Jakarta, Jumat (21/10/2016).

PLTU Nasional, sambungnya, adalah ide Presiden Joko Widodo (Jokowi). Jokowi ingin Indonesia tidak bergantung pada komponen-komponen impor untuk kelistrikan.

“Idenya dari Pak Presiden, ini kan implementasi dari Nawa Cita, bagaimana kita mewujudkan kemandirian di bidang energi,” ucapnya.

Jokowi tidak ingin Indonesia hanya bisa membangun pembangkit listrik, tapi juga harus bisa membuat sendiri komponen-komponen pembangkit listrik.

“Listrik itu kan tulang punggung ekonomi. Kita tidak hanya membangun pembangkit, kita punya banyak orang pintar kok,” kata Made.

BUMN yang dilibatkan untuk membangun pembangkit merah putih ini di antaranya adalah Barata Indonesia, Pindad, LEN, Krakatau Steel, Waskita Karya, dan Hutama Karya. Barata misalnya, akan membuat boiler untuk PLTU, lalu Krakatau Steel untuk komponen baja, Waskita untuk konstruksi, dan sebagainya.

“Ada ratusan perusahaan termasuk BUMN kita libatkan, seperti Pindad, PT PAL, Barata, LEN, Krakatau Steel, Waskita Karya, Hutama Karya,” Made menuturkan.

Salah satu PLTU Nasional yang sudah dibangun adalah PLTU Jeranjang 25 MW di Lombok.

“Misalnya PLTU Jeranjang, itu komponen-komponennya dibuat Barata,” tukasnya.

Dengan adanya ‘pembangkit merah putih 100% Made in Indonesia’ ini, devisa negara bisa dihemat. PLN juga bisa lebih efisien karena komponen lokal tidak memerlukan hedging (lindung nilai tukar kurs).

“Kita bisa menghemat devisa, nggak usah utang pakai dolar dari luar. Kita investasi pakai rupiah, hasilnya dibayar pakai rupiah, menghindari biaya-biaya nilai lindung yang sampai 6%,” tutupnya.  (drk/drk)

View Original Article

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Petro Updated

To Top
Translate »